U follow me, I follow U.

Suka tak?

Wednesday, February 3, 2010

Sayangnya Allah Pada Seorang Perempuan




Apabila seseorang yang bergelar ayah tidak memperdulikan anak-anak perempuannya di dunia. Dia tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat, mengaji dan sebagainya. Dia membiarkan anak-anak perempuannya tidak menutup aurat..... tidak cukup kalau dengan hanya memberi kemewahan dunia sahaja maka dia akan ditarik oleh anaknya.


Kedua:- Suaminya

Apabila seorang suami tidak memperdulikan tindak tanduk isterinya. Bergaul bebas di pejabat, memperhiaskan diri bukan untuk suami tapi untuk pandangan kaum lelaki yang bukan mahram, apabila suami mendiam diri...... walaupun dia seorang alim (solat tidak tangguh, puasa tidak tinggal) maka dia akan ditarik oleh isterinya.

Ketiga:- Abang-abangnya

Apabila ayahnya sudah tiada, tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh ke pula abang-abangnya..... jikalau mereka hanya mementing keluarganya sahaja dan adik perempuannya dibiar melencong dari ajaran ISLAM .... tunggulah tarikan adiknya di akhirat.

Keempat:- Anak Lelakinya

Apabila seorang anak tidak menasihati seorang ibu perihal kelakuan yang haram dari islam, maka anak itu akan disoal dan dipertangungjawabkan di akhirat kelak....... nantikan tarikan ibunya. Maka kita lihat bertapa hebatnya tarikan wanita bukan sahaja di dunia malah di akhirat pun tarikannya begitu hebat... maka kaum lelaki yang bergelar ayah / suami / abang atau anak harus memainkan peranan mereka yang sebenar tidak silap firman ALLAH S. W. T.:-

Mengenali Lelaki Dan Perempuan

Baguslah kalau kita sudah tahu akan perkara ini sekurang-kurangnya kita tidak cepat melenting jika berlaku apa-apa isu antara kaum ADAM dan HAWA dan saya juga ingin tambah iaitu betapa beratnya menjadi seorang lelaki, diantaranya adalah seperti berikut:-



Lelaki

1. lelaki bujang kena tanggung dosa sendiri apabila sudah baligh manakala dosa gadis bujang ditanggung oleh bapanya.

2. lelaki berkahwin kena tanggung dosa sendiri, dosa isteri, dosa anak perempuan yang belum berkahwin dan dosa anak lelaki yang belum baligh. BERATKAN !

3. Hukum menjelaskan anak lelaki kena bertanggungjawab keatas ibunya dan sekiranya dia tidak menjalankan tanggungjawabnya maka dosa baginya terutama anak lelaki yang tua, menakala perempuan tidak, perempuan hanya perlu taat kepada suaminya. Isteri berbuat baik pahala dapat kepadanya kalau buat tak baik dosanya ditanggung oleh suaminya. BERATKAN !

4. Suami kena bagi nafkah pada isteri, ini wajib tapi isteri tidak. Walaupun begitu isteri boleh membantu. Haram bagi suami bertanya pendapatan isteri lebih-lebih lagi menggunakan pendapatan isteri tanpa izin ini. Banyak lagi lelaki lebih-lebih lagi yang bergelar suami perlu tanggung. Kalau nak di bayangkan beratnya dosa-dosa yang ditanggungnya seperti gunung dengan semut. Itu sebabnya mengikut kajian nyawa orang perempuan lebih panjang daripada lelaki. Lelaki mati cepat kerana tak larat dengan beratnya dosa-dosa yang ditanggung. Tetapi orang lelaki ada keistimewaannya yang dianugerah oleh Allah SWT. Ini orang lelaki kena tahu, kalau tak tahu kena jadi perempuan. Begitulah kira-kiranya.

Wanita

1. - wanita auratnya lebih susah dijaga berbanding lelaki.

2. - wanita perlu meminta izin dari suaminya apabila mahu keluar rumah tetapi tidak sebaliknya.

3. - wanita saksinya kurang berbanding lelaki.

4. - wanita menerima pusaka kurang dari lelaki.

5. - wanita perlu menghadapi kesusahan mengandung dan melahirkan anak.

6. - wanita wajib taat kpd suaminya tetapi suami tak perlu taat pd isterinya (taat kepada ibunya).

7. - talak terletak di tgn suami dan bukan isteri.

8. - wanita kurang dlm beribadat kerana masalah haid dan nifas yg tak ada pada lelaki. Pernahkah kita lihat sebaliknya?? Benda yg mahal harganya akan dijaga dan dibelai serta disimpan di tempat yg tersorok dan selamat. Sudah pasti intan permata tidak akan dibiar bersepah- sepah bukan? itulah bandingannya dgn seorg wanita. Wanita perlu taat kpd suami tetapi lelaki wajib taat kepada ibunya 3 kali lebih utama dari bapanya. Bukankah ibu adalah seorang wanita? wanita menerima pusaka kurang dari lelaki tetapi harta itu menjadi milik peribadinya dan tidak perlu diserahkan kepada suaminya, manakala lelaki menerima pusaka perlu menggunakan hartanya utk menyara isteri dan anak-anak. Wanita perlu bersusah payah mengandung dan melahirkan anak, tetapi setiap saat dia didoakan oleh segala haiwan, malaikat dan seluruh makhluk ALLAH di mukabumi ini, dan matinya jika kerana melahirkan adalah syahid kecil. Manakala dosanya diampun ALLAH (dosa kecil).

Di akhirat kelak, seorang lelaki akan dipertanggungjawabkan terhadap
4 wanita ini:

Isterinya, ibunya, anak perempuannya dan saudara perempuannya.

Manakala seorang wanita pula, tanggungjawab terhadapnya ditanggung oleh 4 org lelaki ini: suaminya, ayahnya, anak lelakinya dan saudara lelakinya.

Seorang wanita boleh memasuki pintu Syurga melalui mana-mana pintu

Syurga yg disukainya cukup dgn 4 syarat shj:

Sembahyang 5 waktu, puasa di bulan Ramadhan, taat suaminya dan menjaga kehormatannya. (betulkan jika saya tersilap).

Seorg lelaki perlu pergi berjihad fisabilillah tetapi wanita jika taat akan suaminya serta menunaikan tanggungjawabnya kepada ALLAH akan turut menerima pahala seperti pahala org pergi berperang fisabilillah tanpa perlu mengangkat senjata.

MasyaALLAH... sayangnya ALLAH pada wanita .... kan?

Segala kebaikan itu datang dari Allah SWT dan segala kelemahan itu datangnya dari diri saya sendiri

Tuesday, February 2, 2010

Hisap


Seorang gadis sedang menghisap satu batang yang panjang. Matanya sedikit terpejam tanda satu kenikmatan. Tiba-tiba, sesuatu yang berwarna putih keluar dari batang itu. Laju keluarnya sehingga mencecah ke bumbung. Sebahagiannya lagi mungkin tertelan masuk ke dalam mulut halus si gadis itu. Dia mengeluh perlahan.

“Haaah.”

Batang yang agak terkulai layu itu terus digomol dan dimasukkan lagi ke dalam mulutnya.

Di satu tempat yang berlainan, seorang nenek tua pula sedang enak menggentel-gentel satu batang yang berwarna coklat. Batang yang kecil molek itu mungkin kepunyaan suaminya. Tidak mengapa, batang suaminyanya adalah miliknya jua.

Dahsyat sekali. Gejala hisap-menghisap dan gentel-menggentel batang ini kian menjadi-jadi. Penghisap batang yang tegar dikalangan wanita semakin bertambah. Jenis batang yang bagaimanakah yang mereka suka hisap itu?

Oh, gadis itu sedang menghisap batang rokok rupa-rupanya. Nenek tua itu pula, sedang menggentel-gentel rokok daun kepunyaan suaminya.



Itulah realiti sekarang. Bilangan perokok perempuan semakin bertambah. Yang lelaki apatah lagi.

Baiklah. Cerita di atas hanyalah sebagai mukaddimah sahaja. Berapa bilangan perokok, baik atau tidak perbuatan merokok, itu bukannya topik kita kali ini.

Hari ini, mari kita sama-sama menyelami dunia realiti seorang perokok, sebuah dunia yang dipenuhi dengan kepulan asap beracun.

Situasi 1, di kedai makan:

“Alamak, rokok habislah pula. Aku, kalau lepas makan memang kena hisap rokok. Kalau makan tanpa hisap rokok, macam berak tidak berbasuh rasanya.”

Situasi 2, malam sebelum exam:

“Aku, kalau tidak hisap rokok memang tidak boleh belajar. Belajar buat aku tertekan, hisap rokok buat aku lega. Fuh, kalau lepas hisap rokok, ilmu masuk mencurah-curah.”

Situasi 3, semasa bulan puasa:

Aku berbual-bual dengan seorang seorang perokok tegar.

“Kau sempat sahur atau tidak pagi tadi?”

“Tidak sempatlah mahu makan tadi. Sempat hisap rokok sebatang sahaja.”

Aku bertanya lagi dengan gaya yang agak prihatin.

“Isk, laratkah mahu berpuasa?”

“Tiada masalahlah. Kalau sudah hisap rokok, puasa sampai ke malam pun aku boleh tahan.”

Cukuplah 3 situasi di atas untuk menggambarkan realiti seorang perokok. Semua itu adalah luahan yang tulus ikhlas dari hati nurani beberapa orang perokok tegar. Selepas mendengar sendiri suara hati mereka, sudahkah kita mengerti akan realiti seorang perokok?

Begitu rupanya kalau diri sudah ketagihan nikotin.

Kalau seorang bayi kecil tidak boleh dipisahkan dengan susu ibunya, begitu jugalah dengan seorang perokok. Amat susah sekali untuk memisahkan rokok dengan si penghisapnya.

Bayi kecil akan menangis kalau tidak diberi susu. Adakah para perokok juga akan menangis kalau tidak dapat merokok?

Isk, tidak macholah kalau menangis beb. Orang yang hisap rokok semuanya macho, bukan?

Ingin tahu lebih lanjut? Tanyalah para perokok di sekeliling kita.

Akhir sekali, kehidupan ini memerlukan kita untuk membuat keputusan. Realiti kita, kita sendiri yang tentukan. Mahu hisap rokok ataupun tidak, itu kita punya pasal. Hisap rokok atau pun tidak, semua orang akan mati juga. Mati tetap mati, tapi hidup mesti sihat dan ceria.

Jom Baca!